Lompat ke konten
Home » Resep » Recipe Schema » Resep Ayam Goreng dengan Glasir Kedelai

Resep Ayam Goreng dengan Glasir Kedelai

Korean Fried Chicken

Resep Ayam Goreng

“Korean Fried Chicken” sebenarnya mengacu pada kumpulan hidangan ayam goreng Korea, bukan hanya satu jenis. Hasilnya, masing-masing memiliki nama yang unik dalam bahasa Korea. Berikut ini adalah beberapa hidangan ayam goreng Korea yang paling banyak tersedia.

  1. Dakganjeong : ayam bakar Korea yang paling konvensional yang disiapkan, dibuat hanya dengan tepung jagung/tepung kentang, dibakar dua kali dan setelah itu ditutup dengan lapisan kecap bawang putih yang manis.
  2. Tongdak diterjemahkan menjadi “ayam utuh”. Setelah mendapat lapisan tipis, ayam muda utuh digoreng hingga sangat renyah. Setelah itu, dipotong-potong dan disajikan dengan acar lobak asam manis dan acar lobak asam serta garam dan lada sebagai cocolan. Kadang-kadang juga dapat dimasak di atas panggangan (jeongigui tongdak). Kata “listrik” dan “panggang” diucapkan “jeongi”.
  3. Yangyeom Chicken atau Yangnyeom Tongdak adalah hidangan yang relatif baru dalam masakan Korea yang memulai debutnya pada tahun 1982. Namun, menarik untuk dicatat bahwa hidangan ini mungkin lebih sering disebut sebagai “Ayam Goreng Korea” di luar Korea. digoreng dua kali hingga garing, dilapisi dengan adonan tepung telur/jagung, dan kemudian dibalut dengan saus tomat gochujang yang sangat manis, terkadang terlalu manis. Disajikan dengan kacang yang sudah dihaluskan.

Apa yang membedakan ayam goreng Korea dengan jenis lainnya? Ayam goreng Korea unik karena dua hal. Pertama, ayam goreng Korea biasanya sangat renyah (digoreng dua kali untuk mendapatkan hasil yang renyah). Kedua, ayam goreng ini memiliki lapisan atau adonan yang sangat tipis hingga hampir tidak ada, sehingga kulitnya menjadi sangat renyah, menghasilkan ayam goreng yang lebih ringan dan tidak berlemak.

Bahan – Bahan :

(Porsi 3 orang. Waktu memasak: 1 jam. Tingkat kesulitan: Sedang)

  1. Sayap ayam 2 kg atau drummetts

Bumbu untuk ayam

  • 1/2 sdt garam laut
  • 1/4 sdt lada hitam
  • 1 sdm arak beras
  • 1/4 sdt bubuk bawang putih
  • 1/4 sdt bubuk bawang merah
  • 1/8 sdt bubuk jahe
Baca Juga :  Resep Boh Puniaram Khas Aceh, Sajian Mirip Perkedel yang Rasanya Unik!

Glasir Kedelai Bawang Putih Manis

  • 3 sdm jin ganjang (kecap hitam Korea) atau kecap Kikomman bebas gluten
  • 2 sdm gula pasir
  • 1 sdm air
  • 2 sdm arak beras atau arak putih
  • 1 sendok teh minyak wijen
  • 1 sdt minyak sayur
  • 1 sdt jahe cincang
  • 1 sdt biji cabai merah atau serpihan cabai merah
  • 4 siung bawang putih, iris tipis
  • 3 buah cabai merah kering (cabai Jepang, cabai gaya Oriental)
  • biji wijen (opsional)
  • 1 1/2 cangkir tepung jagung
  • Minyak sayur atau minyak kanola untuk menggoreng

Cara Membuat :

  1. Dengan membuang lemak berlebih, bersihkan sayap ayam. Potong pada bagian sambungannya untuk membuat dua bagian jika menggunakan sayap utuh. Selain itu, buang dan buang ujung sayap.
  2. Bumbui sayap ayam dengan garam, merica, arak beras, jahe, bawang putih, dan bubuk bawang bombai dalam mangkuk. Gosokkan pada sayap dan biarkan beberapa saat.
  3. Dalam panci penggorengan atau panci dengan dasar yang tebal, panaskan minyak sayur atau minyak canola. Minyak harus berada dua inci atau lebih di dalam panci. Minyak harus dipanaskan selama kurang lebih 8 menit, atau hingga mencapai suhu 325°F (160°C), dengan api besar. Kamu juga dapat memeriksanya dengan menjatuhkan beberapa kristal garam kosher atau garam laut jika tidak memiliki termometer. Saat mencapai bagian bawah, seharusnya akan mengeluarkan bunyi letupan yang keras. Jika tidak, berarti tidak cukup panas.
  4. Buatlah glasir selagi minyak dipanaskan. Wajan atau panci kecil harus dipanaskan dengan api sedang-besar. Tumis cabai merah kering dan irisan bawang putih dengan 1 sdm minyak wijen dan 1 sdm minyak sayur hingga harum dan sedikit kecokelatan. Sekitar tiga puluh detik Kecap asin, arak beras, gula, jahe, air, dan serpihan cabai merah yang telah dihancurkan harus ditambahkan ke dalam minyak cabai bawang putih yang dibuat. Didihkan dan aduk. Setelah itu, didihkan selama 3 sampai 4 menit. Angkat dari api dan sisihkan.
  5. Karena sebagian besar kecap manis bawang putih akan terserap oleh ayam goreng, kita tidak perlu membuatnya kental dan seperti sirup. Sisihkan.
  6. Celupkan sayap ayam ke dalam tepung jagung. Metode sederhana untuk melakukan ini tanpa mengotori tepung jagung di meja atau tangan adalah dengan menggunakan kantong kertas atau karung plastik! Setelah memasukkan tepung jagung ke dalam kantong, tambahkan lima sampai enam sayap. Kocok kantong ke atas dan ke bawah dengan memegang bagian atasnya dengan tangan.
  7. Masukkan sayap ke dalam penggorengan ketika minyak sudah cukup panas.
  8. Suhu akan turun terlalu banyak jika menambahkan terlalu banyak potongan-hanya cukup untuk mengisi satu lapisan panci.
  9. Goreng sayap selama 6 hingga 8 menit, atau sampai warnanya menjadi keemasan seperti ini. Karena ini baru penggorengan pertama, jangan sampai terlalu kecokelatan.
  10. Angkat sayap dari minyak dan biarkan minyak mengalir dengan menggunakan wadah atau biarkan beberapa saat di atas tisu dapur. Lanjutkan dengan langkah 8 dan goreng sayap ayam yang tersisa. Biarkan beberapa menit hingga dingin.
  11. Sebelum membakar sayap untuk kedua kalinya, siapkan mangkuk atau wajan di dekat penggorengan agar dapat melemparkan sayap ayam dengan lapisan kedelai bawang putih manis tepat saat sayap keluar dari penggorengan.
  12. Untuk kedua kalinya, goreng sayap ayam selama sekitar dua hingga tiga menit pada suhu 325°F (160°C). 15 sampai berwarna cokelat keemasan.
  13. Setelah mengosongkan minyak dari sayap, segera pindahkan sayap panas ke atas mangkuk/piring, tambahkan pelapis dan lempar. Gunakan sekitar 1 sendok makan saus kedelai untuk sekitar 5 sayap. Saus harus menutupi sebagian besar sayap.
Baca Juga :  Sie Reuboh khas Aceh, Bikin Gobyos dan Nagih, ini Resepnya

Catatan :

  1. Untuk lapisan yang berbeda, kombinasikan tepung jagung dengan tepung beras atau tepung kentang.
  2. Saat menggoreng, sulit untuk mengukur suhu minyak. Pada awalnya, Anda hanya perlu memeriksanya sekali; setelah itu, Anda perlu belajar bagaimana melakukannya dengan perasaan. Jika terlalu cepat berubah warna menjadi cokelat (kurang dari 3-4 menit), berarti terlalu panas. Jika warnanya kecokelatan terlalu lambat (masih pucat dan tidak cukup menggelegak setelah sekitar empat menit), berarti minyaknya terlalu dingin, jadi besarkan api. Jika suhunya tidak sempurna, itu tidak akan menjadi masalah besar. Jika terlalu cepat kecokelatan pada penggorengan pertama, masak ayam lebih matang pada penggorengan kedua dengan menggunakan api yang lebih kecil.
Baca Juga :  Tidak Sulit, Inilah Resep Tahu Asam Pedas

Cara Penyajian :

  1. Sajikan dengan potongan daun bawang, lobak atau acar Korea, dan salad seperti cole slaw serta nasi dan kimchi.
  2. Jika tidak menginginkan saus kedelai, bumbui sayap dengan sedikit garam dan makanlah tanpa saus.
  3. Goreng bawang putih secara terpisah dan sajikan sebagai hiasan untuk menambah rasa. Bawang putih yang renyah selalu terasa enak!

Lihat video Korean Fried Chicken

Ingin Menjadi Penulis di Topwisata, bisa banget dong!! , daftarkan dirimu dan raih penghasilannya
Penulis Lepas Kontributor Topwisata.info

Tinggalkan Balasan